MENCINTAI ORANG YANG DICINTAI ALLAH SWT

 

Mencintai Allah Swt dan Rasulullah Saw adalah sesuatu yang wajib, begitu pula mencintai orang yang sholeh, orang yang dekat pada Allah Swt, orang yang menghabiskan hidupnya untuk berjuang dijalan Allah, berdzikir menyebut keagungan dan kemulyaan Allah dan orang orang yang menapaki jejak Rasulullah, kecintaan kepada mereka akan mendatangkan manfa’at yang amat besar, terlebih lagi manakala kecintaan itu diwujudkan dengan mengikuti petuah mereka, serta diikuti dengan berkhidmah, mengabdikan diri dengan ikhlas tanpa pamrih untuk melayani dan meringankan kebutuhan mereka, pada saatnya semua itu menjadi sebab turunnya keberkahan dari Allah Swt, dan akan mendatangkan kemaslahatan dalam semua urusan, di dunia ini maupun di akherat kelak. Sebuah cerita dalam kitab Syarah Hikam Libni’ Abbad, tentang syeikh Ibnu Atho’illah Pengarang AL HIKAM, kitab yang berisi mutiara mutiara kata yang menyentuh keimanan dan meneguhkan keyakinan, yang menjadi rujukan orang orang Salaf, sejak zaman dulu hingga kini, dimana dikisahkan, Ibnu Atho’illah mengunjungi Syeikh Ibnu Abas Al Mursiy Ra, seorang wali qutub yang agung dan penerus syaikh Abul Hasan asy-Syadyiliy, dan sekaligus bermaksud hendak berguru kepadanya. Sebagai umumnya seorang murid yang penuh kesungguhan untuk menimba ilmu dan berkah dari gurunya, Ibnu Atho”illah ingin mendapatkan perhatian lebih dari gurunya tersebut (Nadhor Sjech), karena dikalangan kaum Sufi diyakini Nadhorus Sjech akan dapat mengkatrol seorang murid, menuju peringkat yang luar biasa. Sebelum Ibnu Athoillah menyampaikan keinginannya, untuk berguru kepada Syeikh Ibnu Abas Al Mursiy Ra, Waliullah Ibnu Abbas itu sudah terlebih dahulu tahu, maksud hati tamunya, dan beliau berkata : “Kecintaan dan perhatian guru terhadap murid, ditentukan seberapa besar kecintaan dan perhatian murid terhadap gurunya, dan jangan khawatir kamu disini akan menjadi orang yang hebat”. Dalam kesempatan yang lain, pada saat Syeikh Ibnu Abas Al Mursiy Ra, berkeinginan menulis kitab Tahdzib yang waktu itu hanya dipunyai oleh anaknya saja, tanpa memberitahu pada gurunya Ibnu Athoillah mulai menulisnya. Karena kitab cukup tebal yang terdiri dari tiga jilid, maka setelah mendapat satu jilid Ibnu Athoillah segera bersilaturahmi ke kediaman Syeikh Ibnu Abas Al Mursiy Ra untuk menyerahkan tulisan tersebut. Dan ternyata sang guru menerimanya dengan rasa bahagia dan mendo’akan Ibnu Athoillah. Hal demikian itu terjadi sampai tiga kali. Syeikh Ibnu Abas Al Mursiy Ra berkata : “Kamu harus mampu menjadi pemuka dalam ilmu tasawuf, aku tidak terima kalau kamu hanya mengusai ilmu fiqih saja”. Ibnu Athoilah mengakui, berkat bimbingan dan do’a Syeikh Ibnu Abas Al Mursiy Ra, ia mengalami perkembangan spiritual yang luar bisa. Ini adalah salah satu contoh barokahnya berkhidmah dan memperhatikan sang guru. Dan itu adalah pendidikan yang berlaku antara santri dan Kyai. Oleh karenanya sebagai santri atau murid hendaknya merasa mantap dan selalu tawadhu’ lahir dan bathin dihadapan sang guru, berhidmah melayani kebutuhan sang guru. Yang semua itu akan menjadi sebab kebahagiannya di dunia dan akherat. Allah Swt Berfirman dalam surat At Taubah ayat 119 yang artinya : “wahai orang-orang yang beriman, takutlah kepada Allah dan hendaknya kamu bersama-sama orang-orang yang benar/terpercaya”. Rasululah saw bersabda : “Hendaknya kamu bersama Allah, kalau belum mampu maka bersamalah dengan orang yang telah bisa bersama dengan Allah, karena orang ini nantinya akan bisa menyampaikan kamu kepada Allah, jika kamu betul-betul mau bersamanya”. Dalam kitab Iqozhul Himam, (Syarah Al Hikam ) dikatakan : “Mengabdi kepada para masyayikh adalah suatu ibadah yang agung dan suatu derajat yang agung pula. Demikian pula, Syeikh Sayid Abdul warits berkata : “Mengabdi kepada orang-orang yang mulia disisi Allah, bisa menyebabkan wushul atau dekat dan sampai kepada Allah Swt…” Syeikh Hasan Al Bashri ra berkata : “Siapa saja yang bisa diikuti tentang ketaatannya kepada Allah, maka wajiblah dicintai. Dan barang siapa cinta dengan orang sholeh maka berarti senang dengan Allah. Sulthonul Auliya’ abu Yazid Al Busthami menyatakan : “Cintailah para waliyullah, agar mereka mencintaimu, sesungguhnya Allah melihat hati para wali-Nya, mungkin saja Allah melihat namamu di dalam hati wali-Nya yang bisa menyebabkan dosamu diampuni-Nya. Bahkan dalam kitab Fathul Mu’in menyebutkan salah satu dari obat hati adalah berkumpul dengan orang-orang yang sholeh. Begitu banyaknya dorongan dan ajakan untuk cinta dan berbakti kepada kaum sholihin atau orang-orang yang dekat dengan Allah, karena mencintai dan berhidmah kepada mereka pada hakikatnya adalah, kita mengabdikan diri dan cinta kepada Allah Swt dan Rasulullah Saw


About this entry